ads

ads header

Breaking News

Banjir Bandang di Pangalengan Rendam 252 Rumah


Media3.Id- Bandung  - Sebuah video yang memperlihatkan pengendara motor yang terjebak di tengah banjir bandang viral di media sosial Instagram dan pesan WhatsApp.

  Video yang berdurasi 30 detik itu memperlihatkan seorang pengendara tengah membonceng seorang ibu dengan bayinya. Namun, kendaraan terhenti lantaran terjebak derasnya banjir bandang tersebut.
  Warga sekitar kemudian meminta pengendara untuk menepi sementara lantaran aliran air yang deras. Namun, pengendara tersebut tak bisa bergerak sampai akhirnya dibantu warga.

   Kepala Bidang (Kabid) Logistik dan Kedaruratan BPBD Kabupaten Bandung Sudrajat membenarkan peristiwa banjir bandang dalam video tersebut.
   Menurutnya, lokasi banjir itu berada di Kampung Rancamanyar, Desa Margamukti, Kecamatan Pangalengan, Kabupaten Bandung.  Menurut Sudrajat, banjir bandang itu disebabkan adanya penyumbatan pada sungai  di wilayah tersebut.

"Iya, banjir bandang akibat Sungai Cisangkuy  di atasnya tersumbat dan saat ini sedang ditangani petugas dan relawan setempat," kata Sudrajat dalam pesan singkatnya, Jumat (1/2/2019).

  Banjir tersebut juga merendam ratusan rumah di tiga RW di kampung tersebut.

  Menurut Sudrajat, banjir ini terjadi sekitar pukul 14.00 wib. Saat itu, hujan deras mengguyur wilayah Bandung Raya.

  Jumlah rumah yang terendam seluruhnya 252 rumah," katanya.
  Tak hanya merendam, banjir juga merusak jembatan dan beberapa rumah.
 "Rumah yang rusak berat 6 dan 3 jembatan permanen yang rusak," ungkapnya.

  Sementara itu, Kapusdatin Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho mengatakan, jika biasanya banjir terjadi di dataran rendah, sekarang makin banyak banjir terjadi di dataran tinggi saat terjadi hujan deras seperti di Kota Bandung, Kota Cimahi, Pasuruan, Dieng dan lainnya.

  Bahkan, kali ini terjadi banjir bandang di Pangalengan.
  Gundulnya hutan, berkurangnya kawasan resapan air, DAS kritis, sungai makin dangkal dan sempit, drainase yang tidak memadai, sungai penuh sampah dan lainnya adalah penyebab banjir. Kita sudah seharusnya jaga alam, alam akan jaga kita juga," kata Sutopo dalam pesan singkatnya.

  Berdasarkan data yang didapatkannya, banjir bandang di Desa Margamukti Kecamatan Pengalengan Kabupaten Bandung terjadi sekitar pukul 16.30 WIB, Jumat (1/3/2019) sore.

  Sutopo menyebutkan, banjir bandang tersebut disebabkan bukan hanya karena hujan tapi juga adanya proyek pembuatan saluran air.

  "Adanya proyek pembuatan saluran air. Untuk kepentingan proyek, air dialihkan sementara sehingga memasuki jalan raya dan permukiman," ujarnya. ( Arbim)

Tidak ada korban jiwa dalam peristiwa ini, namun tinggi muka air yang merendam pemukiman di wilayah itu mencapai 20-70 sentimeter. Saat ini, petugas BPBD Kabupaten Bandung sedang melakukan pendataan.

"Cuaca di Kecamatan Pangalengan malam ini hujan dengan intensitas ringan," ujarnya.

No comments